Rabu, 24 Juli 2013

Tradisi Ramadhan-ku Hilang

© gambar diambil dari Layartekno.blogspot.com


Sudah dalam beberapa tahun belakangan, beragam tradisi di Bulan Ramadhan yang aku jalani sudah punah. Selain faktor lingkungan, perkembangan zaman dan usia ternyata berpengaruh dalam penghapusan tradisi ini.

Bulan Ramadhan umat muslim diwajibkan menjalani puasa (bagi yang kuat menjalankan). Pada bulan suci dan penuh berkah ini, beragam kegiatan banyak dilakukan masyarakat. Keramaian di bulan ini sungguh berbeda dari bulan-bulan biasa. Terlebih ketika waktu pagi dan sore hari.

Sewaktu pagi hingga menjelang sore, banyak warga masih melakukan aktivitas mereka seperti biasa meskipun tengah berpuasa.

Ketika sore, banyak orang berlalu-lalang di jalanan. Kegiatan yang mereka lakukan bermacam-macam, seperti berburu menu takjil atau sekedar jalan-jalan (banyak pula yang cuci mata meski tahu masih belum waktunya berbuka) sambil menunggu bedug Mahgrib.

Sementara pada pagi harinya, beberapa warga ramai-ramai ikut membangunkan warga lain untuk makan sahur. Kegiatan ini lebih sering dinamakan dengan Patrol (setiap daerah kadang berbeda nama). Patrol ini biasanya berisik banget, ya itu dikarenakan tugasnya untuk membangunkan orang sahur.

********
Sejurus kemudian muncul sesi tanya jawab:

Blogger: Heloh, mana om tradisi Ramdhanmu yang hilang?

Aku: Lho, iya yah? Kemana donk tradisi ku yang ilang?

Blogger: Wanda!!

Aku: Wanda??

Blogger: WA..NDAk tau sayah!!

Aku: Waduh, maaf ya, tadi kelewatan dan terlalu bertele-tele.

Blogger: Dasar Absurd!!!

41 komentar:

  1. WAnda---> WA..NDAk tau sayah!! hehehe baru dengar sob kocak

    BalasHapus
  2. wah ndak tau juga.., memang tradisi itu mulai memudar.

    BalasHapus
  3. kalo di kampungku dulu, patrol itu sebutan buat pos ronda...

    BalasHapus
  4. wah ndak ngerti juga yah kenapa tradisiku bisa hilang hehe... keren sob :)

    BalasHapus
  5. Di kampungku sekarang juga jarang ada patrol ...

    BalasHapus
  6. Pancene gak jelas, gak nyambung blas :))

    Met puasa, semoga barokah ^^

    BalasHapus
  7. kalau aku sih banyak anget merasakan kehilangan moment2 ramadhan... udah beda banget deh jaman dulu ama sekarang,,, mulai luntur perlahan...

    BalasHapus
  8. ..Memang bukan tradisi saja yang banyak hilang karena kemajuan zaman,pengalaman bertambahnya usia juga tak bisa merasakan suasana ramadhan seperti pada umur masih muda dulu bro.

    Salam siluaturahmi semuanya.

    BalasHapus
  9. hehehe wanda tak tahu juga saya mas..

    met puasa mas Yanuar

    BalasHapus
  10. wah iya gan, dikampung saya tradisi membangungkan org sahur sudah hampir ngga ada nih :(

    BalasHapus
  11. Apa sih tradisi mas yang ilang itu??

    BalasHapus
  12. sama bang..banyak tradisi saya ilang 1 per 1 :(

    komen back yeee

    BalasHapus
  13. bisa saja tradisi itu semakin pudar, barangkali pengaruh perkembangan jaman sobat..)
    trims infonya sobat

    BalasHapus
  14. Blogger kan membangunkan sahur lewat postingan hehehe

    BalasHapus
  15. Menurut saya, tradisi ini terakhir saat saya SD. Berarti 7 tahun lalu.

    Kesimpulannya, sudah 7 tahun lalu tradisi ini ngilang dari kediaman saya. hohohoh

    BalasHapus
  16. patrol dan ngabuburit masih ada di tempat saya maklum kota kecil

    BalasHapus
  17. Unik juga artikelnya mas. Ini bisa menghibur kita-kita yang sedang galau. Hehehe :D

    Thanks ya sudah share informasi yang sangat menarik tentang "Wanda" wah ndak tahu saya :D

    BalasHapus
  18. oh iya saya sudah blog anda, kalau bisa follow back ya hehehe ^^

    BalasHapus
  19. Asemm.. wanda hamidah kali yak wakakaa

    BalasHapus
  20. Tradisi yg hilang itu nuansa Islami yg mulai pudar ya Om?

    BalasHapus
  21. Ngabuburit di tempat saya masih exis mas.. terus bangunin orang sahur juga masih ada, namun tidak berkeliling kampung. cukup berteriak di mushola menggunakan toak hehehehe

    BalasHapus
  22. Tradisi Ramadhanku pun hilang. Buka bersama keluarga jarang bisa dilakukan, pulang kerja sehabis isya.... :(

    BalasHapus
  23. ini sih nggk hilang namanya. hihihihi

    BalasHapus
  24. akhirnya itu tergilas roda jaman..

    BalasHapus
  25. Di tempat saya dulu sehabis sahur banyak yang jalan-jalan ke arah kota/pertokoan/pasar/jalan protokol. Ada yang membunyikan petasan, jalan santai, bersenda gurau, ngobrol, duduk-duduk melihat orang lalu-lalang, dan lainnya. Suasana saat itu ramai sekali sampai memasuki waktu subuh. Sekarang aktifitas itu sudah tidak ada lagi. Begitu juga patrol sudah tidak ada lagi diganti speaker masjid. Jaman telah berubah. Generasi telah berganti. Salam cemerlang.

    BalasHapus
  26. kalo di tempat saya udah nggak ada lagi mas patrol :D yang ada cuma teriak di mesjid / musholla :D

    BalasHapus
  27. Haha..jadi inget jaman dulu waktu msh kecil..tiap Ramadhan tidur di Mesjid, pulangnya sekalian membangunkan orang sahurrr...

    BalasHapus
  28. selamat menjalankan ibadah puasa bang

    BalasHapus
  29. di kampung rengel tuban dan pohkecik mojokerto masih ada mas, tradisi mecon sudah hilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kampung saya sekarang juga sudah jarang tradisi mercon, gak kayak jaman dulu

      Hapus
  30. Padahal ada yg bilang tradisi itu warisan budaya... coba bisa dipertahankan ya???

    BalasHapus
  31. Kenapa tradisinya di hilangin.. ???

    BalasHapus
  32. ada apa gerangan !! kok tradiinya hilang

    BalasHapus
  33. Intinya walaupun tradisinya sudah hilang..yang penting tetap semngat puasa aja gan.hehe

    BalasHapus
  34. WA..NDAk tau saya mau komen apa ?

    BalasHapus
  35. Wah kurang tau Sob.... :)
    Salam kenal..
    Visit and comment back http://center60.blogspot.com/

    BalasHapus
  36. wanda k bisa begitu hihihi :p

    BalasHapus
  37. wa nda' ikutan tradisi ini lagi :)..sama sdah tua hehe

    BalasHapus
  38. Bener banget... hilang satu per satu... terlebih urusan kekhusyukan, sekarang acara saur ditipi tipi aja joget joget begitu haha.

    BalasHapus

Silahkan meninggalkan jejak anda melalui komentar
Sekian dan Terima Kasih